Archive

Archive for November, 2010

Selamat Tinggal Zaid Ibrahim

November 16, 2010 Leave a comment

Buat ke sekelian kali, seperti yang telah dijangka, Zaid Ibrahim sekali lagi keluar Parti – kali ini keluar daripada Parti Keadilan Rakyat.

Perasaan saya bercampur. Gembira kerana parasit yang ingin menumpang dalam PKR ini dengan sendiri menyingkirkan diri daripada Parti, tetapi gusar akan pandangan masyarakat teramai. Imej PKR teruk dimanipulasi dan media mengambil peluang ini untuk memburuk-burukkan PKR.

Memburukkan PKR satu perkara, tetapi yang lebih malang apabila ada serangan berterusan dan terancang untuk merendahkan dan mencemar amalan demokrasi terus – satu ahli satu undi – yang diperkenalkan PKR. Saya melihat perkara ini sebagai satu usaha jahat untuk membodohkan rakyat dari mengenali satu sistem pengamalan demokrasi yang jauh lebih baik daripada yang ada sekarang.

Saya memandang ‘kebebasan’ yang diberikan sekarang ini masih gagal dikecapi nikmatnya yang sebenar oleh ahli PKR. Nikmat yang saya maksudkan adalah peluang untuk kita melibatkan diri dalam proses demokrasi dan mampu untuk menentukan kepimpinan dan hala tuju Parti dengan tanggungjawab. Ini semua bergerak atas prinsip bahawa kebebasan itu batasnya adalah tanggungjawab dan etika. Dan tanggungjawab itu bermakna memilih untuk mengundi dengan akal dan bukan sentimen semata – mata. Berfikir dan menaakul sebelum mengundi.

Maka yang diperlukan oleh PKR sekarang ini adalah masa dan iltizam untuk benar – benar menjadi perintis (baca:reformis) kepada satu bentuk budaya politik baru untuk Malaysia. Adalah tidak mustahil, bahawa satu hari nanti, kita bakal menyaksikan pemilihan terus Perdana Menteri oleh rakyat teramai melalui satu proses pemilhan – satu rakyat satu undi – bukan lagi dipilih oleh sekadar perwakilan parti politik yang menerajui Kerajaan. Dan tidak juga mustahil andai rakyat juga bisa terlibat dalam menentukan segala bentuk polisi atau rang undang-undang yang dibahas di Parlimen. Semua ini batu loncatannya diharapkan adalah Pemilihan PKR 2010 ini.

Saya menyarankan agar setiap ahli PKR, terutamanya pimpinan, untuk sungguh – sungguh advokasi mengenai amalam demokrasi terus kerana hanya dengan cara ini, barulah usaha ke arah kebebasan, Reformasi dan jaminan keadilan dapat dikecapi. Usaha kita ini semua bukan setakat satu budaya baru, tetapi satu perjuangan panjang untuk memerdekakan rakyat dan menjadikan Pencerahan bangsa Malaysia itu sesuatu yang nyata.

Buat Zaid Ibrahim, Selamat Tinggal. Kepimpinan anda tidak kami perlukan kerana usaha ini hanya untuk mereka yang benar-benar jujur dan ikhlas.

Posted with WordPress for BlackBerry.

Advertisements
Categories: Uncategorized

Jangan sokong membawa rebah

November 12, 2010 Leave a comment

“Dan jika ada dua golongan dari orang-orang mukmin berperang maka damaikanlah antara keduanya. Jika salah satu dari kedua golongan itu berbuat aniaya terhadap golongan yang lain maka perangilah golongan yang berbuat aniaya itu sehingga golongan itu kembali, kepada perintah Allah; jika golongan itu telah kembali (kepada perintah Allah), maka damaikanlah antara keduanya dengan adil dan berlaku adillah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.”

QS. al-Hujurat (49) : 9

Saya ingin melahirkan rasa sedih dan kecewa melihat keadaan suasana Pemilihan Parti kali ini. Amatlah mengecewakan apabila kekalutan dan keresahan ini hadir di saat kita semakin menghampiri satu pertarungan besar iaitu Pilihan Raya Umum ke 13.

Saya menyeru agar kita semua ahli dan aktivis Parti untuk kembali fokus dan melihat agenda yang lebih besar yakni melakukan Reformasi untuk negara kita Malaysia. Perjuangan kita yang telah dimangkinkan dengan episod kezaliman ke atas Ketua Umum, Datuk Seri Anwar Ibrahim, dan komrade-komrade Reformasi yang saban minggu ditangkap dan dipukul FRU, janganlah dibiar hanyut dek kerana permainan politik dua tiga kerat pemimpin Parti yang hakikatnya telah diangkat kita semua untuk memimpin.

Di saat Parti kita diserang begitu hebat, kenapa mudah kita menurut rentak emosi yang selalunya tidak rasional. Janganlah Parti yang telah kita bina selama lebih 11 tahun ini tergadai hanya kerana perebutan kuasa dua tiga kerat pemimpin. Begitu lama kita berjuang mempertahankan Datuk Seri Ketua Umum, dengan azab yang beliau sendiri lalui tidaklah tertanggung oleh sembarangan manusia, janganlah dibiar akhirnya menjadi sia-sia.

Parti kita memerlukan pemimpin yang punya gagasan. Sejasad pemimpin hebat walau macam mana pun akan temui ajal jua, tetapi yang kekal diwariskan kepada generasi akan datang adalah gagasan. Gagasan yang mampu merubah sistem dan kehidupan masyarakat supaya menjadi lebih baik. Maka pemimpin seperti ini yang perlu kita angkat. Bukannya pemimpin yang berdiri atas kepentingan individu semata-mata, dan sanggup melanggar segala tatasusila politik demi memenuhi nafsu politik masing-masing.

Kita perlu kembali kepada fitrah perjuangan Reformasi yang telah kita juangkan selama ini. Kita berasal dari berbagai latar dan rencam, tidak berjawatan tidak berkedudukan, tiada pangkat mahupun gelaran, sejarah menjadi saksi; atas kesedaran bersama – Menentang Kezaliman dan Menegakkan Keadilan – kita sahut laungan Reformasi yang dilaung Datuk Seri Ketua Umum 12 tahun lalu kerana kita percaya bahawa ada Malaysia yang lebih baik untuk kita wariskan pada anak-anak kita.

Reformasi!

Posted with WordPress for BlackBerry.

Categories: Uncategorized